Khamis, 31 Disember 2009

MyArtwork | Kekeluargaan Dan Kebahagiaan

1 ulasan
Telah menjadi sunnatullah kehidupan di atas muka bumi ini dijadikan berpasang-pasangan yang mana saling memerlukan di antara satu sama lain. Usrah (keluarga) merupakan salah satu elemen kehidupan berpasangan di atas muka bumi ini, satu kumpulan atau jemaah yang diikat oleh satu ikatan atau pertalian yang melahirkan kesatuan perasaan keharmonian kasih sayang dan perpaduan di kalangan anggota keluarga.

Firman Allah SWT yang bermaksud : "Dan diantara tanda-tanda (yang membuktikan kekuasaan dan rahmat-Nya) bahawa Dia menciptakan untuk kamu isteri-isteri daripada jenis kamu sendiri, supaya kamu hidup bahagia dengannya dan dijadikan-Nya antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang yang berfikir." (Surah Ar-Rum : 21)

'Sakinah' bermakna keharmonian, ketenangan jiwa serta kerehatan jasmani dan keadaan yang menyenangkan suami menikmati ketenangan dari kesetiaan isteri. Manakala isteri merasa tenteram dari ditinggal tanpa pembelaan atau penganiyaan suami. Ini kerana akad yang sah menurut tatacara syara'. Oleh itu Allah melahirkan perasaan mawaddah dan rahmah atau kemesraan dan saling prihatin antara satu sama lain.

Islam menggariskan beberapa panduan yang penting bagi setiap umatnya memilih bakal pasangan di dalam hidupnya, antara pemilihan yang biasa disebut dan secara jelas dapat dilihat dari hadith yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah.

Diriwayatkan dari Abi Hurairah r.a katnya : Nabi SAW telah bersabda: "Kahwinilah perempuan kerana empat perkara : kerana harta benda, keturunan, kecantikan, dan agama, tetapi utamakanlah wanita yang taat kepada agama, pasti kamu bahagia."

Rasulullah SAW meminta umatnya memilih bakal pasangan hidup mereka bagi menjamin kebahagiaan yang berterusan dengan sabdanya yang bermaksud : "Pilihlah untuk meletak benih kamu semua sesungguhnya tempat meletak benih tersebut saling tarik menarik. (Riwayat Ibnu Majah)

Faktor pemilihan juga merupakan cermin kepada hasil anak yang soleh serta solehah, dalam masa yang sama tidak dinafikan faktor tarbiyyah serta faktor sampingan yang lain juga mampu menghasilkan anak yang soleh dan solehah, tetapi pada asas yang kuat ialah mendapat ibubapa yang mukmin memungkinkan kepada anak yang lahir dari zuriat mereka anak yang soleh dan solehah

Wallahu 'Alam.

____________________________________________________________________

before edit


after edit :)


For The Rest Of My Life - Maher Zain

I praise Allah for sending me you my love
You found me home and sail with me
And i'm here with you
Now let me let you know
You've opened my heart
I was always thinking that love was wrong
But everything was changed when you came along
And theres a couple words i wan to say

For the rest of my life
I'ii be with you
I'ill stay by your side honest and true
T'll the end of my time
I'll be loving you...loving you
For the rest of my life
Thru days and night
I'll thank Allah for open my eyes
Now and forever i..i'll be there for you

I know that deep in my heart
I feel so blessed when i think of you
And i ask Allah to bless all we do
You're my wife and my friend and my strenght
And i pray we're together eternally
Now i find myself so strong
Everything changed when you came along
And theres a couple word i want to say

I know that deep in my heart now that you're here
infront of me i strongly feel love
And i have no doubt
And i'm singing loud that i'll love you eternally

I know that deep in my heart


Bait DarulZikr.
01 Januari 2010.
Jam 10.40 am waktu mesir.

Sabtu, 26 Disember 2009

Peristiwa Bersejarah Di Bulan Muharam

0 ulasan
Bulan Muharam merupakan bulan keberkatan dan rahmat, kerana bermula dari bulan inilah berlakunya segala kejadian alam ini. Bulan Muharam juga merupakan bulan yang penuh sejarah, di mana banyak peristiwa yang berlaku sebagai menunjukkan kekuasaan dan kasih sayang Allah kepada makhlukNya. Pada bulan ini juga, Allah mengurniakan mukjizat kepada Nabi-NabiNya sebagai penghormatan kepada mereka dan juga limpah kurniaNya yang terbesar iaitu ampunan dan keredhaan bagi hambaNya. Sebagai tanda kesyukuran kepadaNya, maka hamba-hambaNya mempersembahkan ibadah mereka (antara mereka dengan Allah) sebagai hadiah kepada Allah, namun dengan itu masih belum dapat lagi membalas kurniaan Allah yang sungguh bernilai.

Said bin Jubair dari Ibnu Abbas r.a berkata : Ketika Nabi SAW baru berhijrah ke Madinah, maka mereka dapati kaum Yahudi berpuasa pada hari Asyura (10 Muharam). Maka mereka pun bertanya kepada kaum Yahudi tentang puasa mereka itu. Mereka menjawab, "Hari ini Allah memenangkan Musa dan Bani Israel terhadap Firaun dan kaumnya, maka kami berpuasa sebagai mengagungkan hari ini. Maka sabda Nabi SAW : " Kami lebih layak mengikuti jejak langkah Musa dari kamu."

Maka Nabi SAW pun menyuruh para sahabat agar berpuasa. Antara lain kelebihan 10 Muharam ialah barangsiapa yang melapangkan rezeki pada keluarganya, maka Allah akan meluaskan rezekinya sepanjang tahun ini. Terdapat juga hadis meriwayatkan, "Barangsiapa yang berpuasa pada hari Asyura, maka sapat menebus dosa satu tahun." Maksud hadis ini ialah hari yang kesepuluh Muharam (Asyura) merupakan hari dan bulan kemuliaan kerana pada sesiapa yang berpuasa pada hari ini, Allah membersihkan dan menebus dosa-dosa mereka yang lampau.

Bulan Muharam merupakan satu-satunya bulan yang teristimewa kerana banyak peristiwa yang bersejarah berlaku pada bulan ini disamping ganjaran pahala yang besar kepada sesiapa yang beribadah pada bulan ini sepertimana terdapat dalam satu hadis.

"Sesiapa yang berpuasa pada hari Asyura (10 Muharam), maka Allah akan memberi kepadanya pahala sepuluh ribu malaikat dan juga akan diberi pahala sepuluh ribu orang berhaji dan berumrah dan sepuluh ribu orang mati syahid. Dan sesiapa yang mengusap kepala anak yatim pada hari Asyura, maka Allah akan menaikkan dengan tiap anak rambut satu darjat. Sesiapa yang memberi buka puasa pada semua umat Muhammad SAW dan mengenyangkan perut mereka."

Sahabat pun bertanya, "Ya Rasulullah, Allah telah melebihkan hari Asyura, dan menjadikan bukit dari lain-lain hari. Jawab Rasulullah, "Benar, Allah telah menjadikan langit dan bumi pada hari Asyura, dan menjadikan bukit-bukit pada hari Asyura dan menjadikan laut pada hari Asyura dan menjadikan Loh Mahfuz dan Qalam pada hari Asyura, dan menjadikan syurga dan neraka serta memasukkan Adam ke syurga pada hari Ayura, dan Allah menyelamatkannya dari api pada hari Asyura dan menyembuhkan dari bala pada Nabi Ayub. Pada hari Asyura juga Allah memberi taubat kepada Adam dan diampunkan dosa Nabi Daud, juga kembalinya kerajaan Nabi Sulaiman pada hari Asyura."

Maka pada hari itu (10 Muharam) Nabi Adam dan Nabi Nuh a.s berpuasa kerana bersyukur kepada Allah kerana hari itu merupakan hari taubat mereka diterima oleh Allah setelah beratus-ratus tahun lamanya memohon keampunan.

Pada hari itu juga, hari pembebasan bagi orang-orang Islam yang telah sekian lama dikongkong oleh Firaun, di mana hari itu mereka diselamatkan dari kejahatan dan kezaliman Firaun yang selama ini mengancam agama dan menggugat iman mereka. Dengan tenggelamnya Firaun, Haman, Qarun dan istana mereka, beerti berakhirlah sudah kezaliman musuh-musuh Allah buat masa itu. Terselamatlah tentera Nabi Musa dari musuh dengan mukjizat yang Allah berikan, maka mereka berpuasa kerana kesyukuran yang tidak terhingga kepada Allah SWT.

Banyak peristiwa bersejarah yang berlaku pada 10 Muharam ini, di mana pada hari inilah, Allah telah memuliakan Nabi-Nabi dengan sepuluh kehormatan.

1. Setelah beratus-ratus tahun meminta ampun dan taubat pada Allah, maka pada hari yang bersejarah 10 Muharam inilah, Allah telah menerima taubat Nabi Adam. Ini adalah satu penghormatan kepada Nabi Adam a.s.

2. Pada 10 Muharam juga, Nabi Idris a.s telah dibawa ke langit, sebagai tanda Allah menaikkan darjat baginda.

3. Pada 10 Muharam, tarikh berlabuhnya perahu Nabi Nuh a.s kerana banjir yang melanda seluruh alam dimana hanya 40 keluarga termasuk manusia dan binatang sahaja yang terselamat dari banjir tersebut. Kita merupakan cucu-cicit antara 40 keluarga tadi. Ini merupakan penghormatan kepada Nabi Nuh a.s kerana 40 keluarha ini sahaja yang terselamat dan dipilih oleh Allah. Selain dari itu, mereka adalah orang-orang yang ingkar pada Nabi Nuh a.s.

4. Nabi Ibrahim dilahirkan pada 10 Muharam dan diangkat sebagai Khalilullah (kekasih Allah) dan juga hari dimana baginda diselamatkan dari api yang dinyalakan oleh Namrud. Nabi Ibrahim diberi penghormatan oleh Allah memerintahkan kepada api supaya menjadi sejuk dan tidak membakar Nabi Ibrahim. Maka terselamatlah Nabi ibrahim dari angkara kekejaman Namrud.

5. Pada 10 Muharam ini juga ALlah menerima taubat Nabi Daud kerana Nabi Daud merampas isteri orang walaupun baginda sendiri sudah ada 99 orang isteri. Oleh kerana Nabi Daud telah membuatkan si suami rasa kecil hati, maka Allah turunkan 2 malaikat menyamar sebagai manusia untuk menegur dan menyindir Nabi Daud atas perbuatan Nabi Daud itu. Dengan itu sedarlah Nabi Daud atas perbuatannya dan memohon ampun pada Allah. Sebagai penghormatan kepada Nabi Daud a.s maka Allah mengampunkan baginda pada 10 mMuharam.

6. Pada 10 Muharam ini juga, Allah mengangkat Nabi Isa ke langit, di mana Allah telah menukarkan Nabi isa dengan Yahuza. Ini merupakan satu penghormatan kepada Nabi Isa daripada kekejaman kaum Bani Israil.

7. Allah juga telah menyelamatkan Nabi Musa pada 10 Muharam daripada kekejaman Firaun dengan mengurniakan mukjizat iaitu tongkat yang menjadi ular besar yang memakan semua ular-ular ahli sihir dan menjadikan laut terbelah untuk dilalui oleh tentera Nabi Musa dan terkambus semula apabila dilalui oleh Firaun dan tenteranya. Maka tenggelamlah mereka di Laut Merah. Mukjizat yang dikurniakan Allah kepada Nabi Musa ini merupakan satu penghormatan kepada Nabi Musa a.s.

8. Allah juga telah menenggelamkan Firaun, Haman dan Qarun serta kesemua harta-harta Qarun dalam bumi kerana kezaliman mereka. 10 Muharam merupakan berakhirnya kekejaman Firaun buat masa itu.

9. Allah juga telah mengeluarkan Nabi Yunus dari perut ikan setelah berada selama 40 hari di dalamnya. Allah telah memberikan hukuman secara tidak langsung kepada Nabi Yunus dengan cara ikan Nun menelannya. Dan pada 10 Muharam ini, Allah mengurniakan penghormatan kepada baginda dengan mengampun dan mengeluarkannya dari perut ikan Nun.

10. Allah juga telah mengembalikan kerajaan Nabi Sulaiman a.s pada 10 Muharam sebagai penghormatan kepada baginda.

Dengan itu, mereka berpuasa dan beribadah kepada Allah sebagai tanda kesyukuran kepada Allah SWT. Nabi SAW telah bersabda yang bermaksud:

"Aku telah menyuruh kamu berpuasa sebagai perintah wajib puasa Asyura, tetapi kini terserahlah kepada sesiapa yang suka berpuasa, maka dibolehkan berpuasa dan sesiapa yang sukar boleh meninggalkannya."

Begitulah sabda Rasulullah di mana puasa pada hari Asyura ini sangat-sangat dituntu. Kalau tidak memberatkan umat baginda, maka diwajibkan. Oleh kerana takut meberatkan uatnya, maka hukumnya adalah sunat.

Wallahu 'Alam.

Jumaat, 25 Disember 2009

Selamat Bermujahadah

0 ulasan
Pujian serta syukur yang tidak terhingga buat Yang Maha Agung Tuhan pencipta keindahan alam. Selawat serta salam buat utusan terakhir penutup sekalian Nabi, Muhammad SAW. Serta ahli keluarga Baginda dan sahabat-sahabat Baginda sekalian.

Firman Allah SWT yang bermaksud : "Apabila kamu telah berazam, maka bertawakkallah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah mencintai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya" (Surah Ali-Imran : 159)

Dari Ka'ab bin Malik r.a, katanya : Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda : " Sesiapa yang menuntut ilmu Agama untuk menyaingi ulama', atau berbahas dengan orang jahil, atau supaya dengan ilmu tersebut wajah orang ramai tertumpu kepadanya, maka Allah akan masukkan dia ke dalam neraka." (Riwayat At-Tirmizi, Ibnu Majah daripada Ibnu Umar, Al-Hakim daripada Jabir bin 'Abdillah)




Renungan bersama mengenai diri :-

- Manusia tidak malas! Tetapi mereka mempunyai matlamat yang mati, matlamat yang tidak dapat merangsang mereka.

- Kebanyakkan halangan dalaman dan luaran yang menghalang seseorang menjadi cemerlang adalah ciptaan mereka sendiri.

- Ramai di antara kita yang sudah mati semasa muda, tetapi di kuburkan semasa tua.

- Orang yang gagal selalu menjadikan masalah yang kecil menjadi besar, manakala orang yang berjaya menganggap masalah besar itu kecil.

Di sebalik kepayahan, di situlah ada kekuatan. Tekadkan hati dan kuatkan azam untuk mengejar impian. Apabila haluan seakan sukar bagai tidak berdaya untuk terus bertahan, sedarlah wahai teman yang kita tidak pernah sendirian. Bukankah ujian itu tarbiyah dari Allah? Justeru hadapinya dengan tabah! Dan akan kita saksikan kesulitan ini, pasti...pasti ia akan berganti dengan sebuah kebahagiaan. Semoga natijah esok lebih indah.

Ya ALLAH Ya Tuhan kami...Bukakanlah kepada kami pintu pengetahuan, dan mantapkanlah ilmu fardhu ain dan ilmu tentang al-quran dan hadis, dan tunjukkanlah kami jalan yang lurus dan selamat. Permudahkanlah segala urusan kami, semoga kami memperolehi kejayaan imtihan di dunia, dan yang paling penting sekali kejayaan imtihan di akhirat kelak. Hanya KAU sahaja Yang Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kami. Amin Ya Rabb...

~~SELAMAT BERMUJAHADAH~~

Bait DarulZikr.
26 December 2009.
Jam 0710 am waktu mesir.

Jumaat, 18 Disember 2009

Wallpaper Lukisan Esok Masih Ada

0 ulasan
Assalamu'alaikum...

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala puji hanya padaNya Tuhan sekalian 'alam. Selawat serta salam buat junjungan besar Nabi Muhammad S.A.W. Masih belum terlambat lagi untuk saya mengucapkan Salam Maal Hijrah 1431H kepada semua pembaca. Apa khabar iman kita? Apa khabar amalan kita? Semoga tahun hijrah yang baru ini lebih baik dari tahun sebelumnya.

Maal hijrah antara hari-hari peringatan yang agung. Mengingati peristiwa hijrah Rasulullah SAW yang diperbaharui pada awal bulan Muharram setiap tahun, sebagaimana kita mempebaharui bulan Rabiul Awal. Peringatan ini akan menggerakkan kemahuan, menguatkan keazaman. Apakah azam kita tahun ini? Apakah azam kita dah tercapai pada tahun sebelumnya? Mudah-mudahan segalanya urusan kita dipermudahkan oleh Allah SWT. Amin...

Posting kali ini berkenaan dengan lukisan yang
di edit menjadi wallpaper. Wallpaper gambar setiap karekter atau watak sebuah cerpen akhi Hakimi di blognya http://menjejakharapan.blogspot.com yang bertajuk "Esok Masih Ada". Dan watak utama dalam cerpen ini adalah Razman dan Najwa.


Lukisan karekter dalam cerpen "Esok Masih Ada". Lukisan yang ni belum siap di edit lagi. Perlu dibersihkan dan diperkemaskan dahulu sebelum diwarna supaya kesan padam ketika lakaran kasar tidak kelihatan.


selepas siap di edit dan diwarnakan

Alhamdulillah siap satu wallpaper saya.Untuk paparan yang jelas bolehlah klik pada gambar tersebut then copy buat wallpaper kat desktop komputer :) Melukis dan mewarna masih lagi ditahap belajar. Banyak lagi yang perlu saya belajar dan membuat latihan melukis bagi memperbaiki dan meningkatkan skill melukis saya.

Bait Darul Zikr.
19 December 2009.
Jam 6.35 am waktu mesir.

Sabtu, 12 Disember 2009

Esok Masih Ada : Bahagian Satu

0 ulasan
Assalamu'alaikum..

Sudah sekian lama saya tidak mengupdate blog ini.Alhamdulillah ada sedikit masa untuk membersihkan sawang-sawang yang ada di blog ini :) Dan posting kali ini berkenaan dengan lukisan yang bertajuk "Esok Masih Ada". Idea untuk melukis berkenaan tajuk ini setelah saya membaca sebuah cerpen hasil nukilan akhi hakimi diblognya http://menjejakharapan.blogspot.com.Untuk bacaan cerpen asal boleh lawati blog tersebut.

Sebuah cerpen yang berkisarkan tentang seorang lelaki yang bernama Razman, yang ingin mengenali dengan lebih lanjut seorang ustazah yang bernama Najwa. Seorang ustazah yang berkarektor kerek atau berlagak, yang tidak pernah dilihat oleh Razman sebelum ini. Untuk cerita yang lebih lanjut, bolehlah membaca lukisan tersebut di bawah..semoga kalian terhibur :)

__________________________________________________________


cover "Esok Masih Ada"




Penceramah jemputan dari Kaherah Ustaz Azrul sedang bersemangat memberikan ceramah motivasinya. Tiba-tiba elektrik terputus ketika itu. Keadaan para pendengar sedikit tersentak dek bekalan elektrik terputus. Namun begitu ceramah masih diteruskan kerana masih ada saki baki sinaran cahaya dari celah-celah tingkap yang berada di markaz banat. Oleh demikian markaz itu tidaklah segelap umpama malam tanpa cahaya rembulan.

Razman, salah seorang pendengar yang berada di situ mula gelisah kerana kipas berhenti berpusing. Tangannya mula memandang ke arah lain seolah-olah ingin mencari sesuatu. Ketika itu pandangan matanya mula singgah ke suatu sudut. Lama juga dia memandang ke sudut itu. Penceramah yang dari tadi begitu rancak berada di hadapan pun dia tidak diendahkan lagi. Dan kini matanya tertumpu tepat pada seseorang. Seorang ustazah! Terkebil-kebil matanya memandang ustazah itu. Kawannya yang berada di sisi Razman mula menyedari kelakuan Razman. Ditolak perlahan mukanya mengharapkan Razman mengalihkan pandangan matanya itu. Razman sedar akan perbuatan kawannya itu supaya dialaihkan pandangan, tanpa berfikir panjang Razman segara mengalihkan pandangannya. Dia tersipu malu kerana kawannya tadi menyedari kelakuannya.

Peristiwa yang singkat tadi benar-benar menghairankan razman. Dia sendiri tidak menyangka matanya akan memandang ke arah itu. Ustazah yang dilihatnya tadi benar-benar membuatkan dirinya terpaku. Razman tidak pernah melihat ustazah itu sebelum ini. Namun hatinya bersungguh-sungguh ingin mengenali ustazah tersebut. Perasaan itu hadir tiba-tiba akibat pandangan matanya tepat ke arah ustazah tadi.

"Sapa nama ustazah tadi tu ye? aku tak pernah lihat pun dia sebelum ni?"

Tanya Razman kepada kawannya. Kawannya mula memandang Razman lantas membalas pertanyaannya.

"Ustazah tadi tu? takkan hang tak kenai dia kot...Ustazah kerek tu, awar hang berkenan kat dia ka? toksah dok layan dia laaa...ramai lagi ustazah dekat Mansurah ni.."

Balas kawannya yang bernama Hadi. Dia seolah-olah sudah kenal lama dengan ustazah tersebut.

"Ustazah kerek? amboi sedap mulut ja hang kata kat orang noohhh...kata ngaji agama."

Razman menyindir kawannya.

"Bukan aku yang cakap, satu Mansurah dok kata lagu tu. Aku pun kenai dia sebab panggilan dia tu laaa..."

Hadi cuba memberi alasan. Secaran jujurnya Razman baru sahaja mengenali perempuan tersebut. Pertama kali melihat wajah dan mendengar gelarannya. Ceramah motivasi masih lagi berlangsung. Walaupun keadaan agak panas akibat bekalan elektrik terputus, para hadirin masih lagi tidak berganjak dari tempat duduk masing-masing. Mereka mendengar dengan penuh kusyuk dan terpegun dengan penyampaian dari Ustaz Azrul tersebut.




Razman melabuhkan badan di birai katil. Mengingatkan peristiwa yang berlaku di markaz sewaktu ceramah motivasi di markaz banat. "Siapakah gerangan perempuan itu?" Hati kecilnya berbisik. "Kenapa mereka memanggil dia dengan panggilan kerek (berlagak)?" Dia masih lagi tertanya-tanya. Terlintas di hati untuk mengenali perempuan itu dengan lebih lanjut. Tiba-tiba pintu biliknya diketuk. Kelihatan Hadi yang sedang memasuki biliknya. Kehadiran Hadi seolah-olah ada sesuatu yang ingin dinyatakan pada Razman. Razman sudah dapat mengagak. Hadi melabuhkan punggungnya di sisi Razman.

"Maaflah pasai tadi. Aku nak tanya hang betoi-betoi ni, hang berkenan ka kat ustazah tu?"

Hadi mula menimbulkan persoalan. Razman tersentak dengan pertanyaan Hadi. Tidak disangka soalan itu yang ditanyakan.

"Hmmm..hang ni laaa, takkan baru tengok dah berkenan kot? Tapi hati aku ni kan betoi-betoi nak kenai dia laa...pendapat hang macam mana?"

Terkejut Hadi dengan pertanyaan si Razman. Hadi seolah-olah tidak percaya dengan kata-kata yang diluahkan oleh kawannya itu. Begitu ramai ustazah-ustazah dekat Mansurah, perempuan itu juga yang ingin dikenalinya. Hadi menggelengkan kepada. razman sedar kawannya tidak bersetuju dengan kata-katanya sebentar tadi.




"Kalau hang nak tau kenapa depa panggil kerek kat ustazah tu, meh aku nak cita kat hang. Dia ni suka balik lewat. Maghrib-maghrib baru nak sampai rumah. Pihak DPmm marahlah kat dia. Bila teguq ja dia menjawab balik. Macam-macam alasan dia bagi. Geng Hewi tak larat nak kata pa dah kat dia ni. Berlagak nak mampuih dia tu. Hang nak ka orang camtu?"

Razman mendengar dengan teliti penjelasan Hadi, selepas hadi mengakhiri kalamnya, Razman kembali bersuara.

"Macam tu ka kisahnya...okey tak pa. Mai sini hang tengok nanti, macam mana aku tundukkan ustazah kerek tu! Batu yang keras pun kalau hari-hari kena ayaq ia akan berlekuk juga...."

Razman begitu semangat untuk mengenali perempuan itu. Dia ada cara yang tersendiri untuk menjatuhkan ego perempuan tersebut. Hadi hanya mampu menasihati Razman dan tindakan selajutnya terpulanglah pada si Razman. Hadi meninggalkan Razman sendirian selangkah demi selangkah, sambil Razman mengutus senyuman mengiringi pemergian Hadi dari biliknya.

bersambung.......

p/s: maaf la kimi, aku olah ayat hang sikit,nice cerpen n good job bytheway... :)

Selasa, 1 Disember 2009

Rintihan Subuh...

1 ulasan

Pada pagi itu, seperti mana pagi-pagi yang lain, aku menyambut kedatangan seorang tetamu tetapku.

"Assalamualaikum", seru Subuh.
"Wa'alaikum salam", sahutku.

Dan kami terus berpelukan, tanda rindu serta kasih sayang. Ku tanya khabar subuh, bagaimana keadaannya mengembara dari satu tempat ke satu tempat yang lain.

"Tadi....", kata Subuh dengan sayu, "aku baru saja melintasi satu tempat. Ku cari tempat persinggahan, ku ketuk rumah-rumah yang sunyi, tapi satu pun yang tiada mahu menerimaku sebagai tetamu." Dan airmata Subuh pun berlinangan. "Subuh,usah kau peduli mereka, bukankah aku menyambutmu dengan penuh rasa kegembiraan?" Subuh mengangkat mukanya seolah-olah teringat sesuatu.

"Oh ya, tadi aku lalu di suatu tempat yang tanahnya di sebalik sungai. Orang-orangnya sepertimu, menyambutku dengan penuh kesukaan, manjamuku dengan pelbagai hidangan yang lazat serta mengiurkan. Hidangan yang paling ku suka adalah buah Tahajjud, puas ku cari di bumi lain, tapi jarang ku temui. Di situ aku meratah buah Tahajjud dengan puas dan leka." Dan Subuh merenung mataku mengharapkan sesuatu. Aku faham maksud Subuh.

"Maaf Subuh, aku tiada menanam pohon Al-Lail, jadi aku tidak dapat menghidangkanmu dengan buah yang kau sukai. Tapi aku ada roti Shiyam", cadangku pada Subuh. Subuh menolak dengan hormat." Roti itu ada tuan punya", kata Subuh.

"Adakah kau mahu manisan Zikir?" rayuku pada Subuh. "Baiklah, ambilkan aku sedikit, serta bawakan aku segelas Air Mata Tangisan", pinta Subuh. Aku merasakan serba salah, bagaimana harusku beritahu pada Subuh, yang Mata Air Tangisan sudah hampir kering akibat kemarau Maksiat yang berpanjangan?

Aku terkejut. Perigi tersebut hampir separuh penuhnya. Dan aku berdetik di dalam hati, adakah ini tanda kemarau akan berakhir? Tanpa berlengah lagi ku bawa Air tersebut pada Subuh, tetamu yang kusanjungi, dan ku suakan manisan yang dipintanya. Selesai menjamah kesemuanya, Subuh pun melirikkan senyuman.

"Subuh....", seruku, "mahukah kau tinggal selamanya denganku? Aku memerlukan teman dalam kesunyian. Akan ku layan kau dengan sebaiknya wahai Subuh". Subuh tersenyum lagi menandakan permintaanku tidak dipenuhi. "Aku perlu menziarahi ramai orang, dan ramai lagi yang memerlukan kehadiranku untuk mengubati rindu mereka, sepertimana aku menguliti mimpimu".

Dan aku akur dengan penjelasan Subuh. "Subuh", seruku lagi bila melihat Subuh bersiap untuk pergi, "Sudikah kau menziarahiku lagi esok hari?". InsyAllah", jawab Subuh, "bukankah aku kekasih yang kau rindui?". Subuh berangkat dengan lambat tetapi tetap.

"Assalamualaikum", seru Subuh.
"Wa'alaikum salam", jawabku kembali.

Dan mataku terus meniti langkah Subuh, yang semakin laju dengan setiap langkah. Dan akhirnya Subuh menghilang dari pandangan.

Begitulah kisah Subuh yang setiap hari menziarahi ke setiap rumah-rumah yang kesunyian menjelang pagi. Menziarahi manusia yang masih lena diulit mimpi indah. Adakalanya Subuh gembira kerana ada tetamu yang menyambutnya dengan hidangan Amalan, tetapi adakalanya Subuh sedih akibat tetamu yang tidak mahu menyambutnya akibat lena mimpi indah mereka.

Dan inilah kisah rintihan Subuh. Apalah agaknya keluh kesah dari Zohor, Asar, Maghrib dan Isya?. Marilah kita sama-sama renungkan dan muhasabah diri kita. Semoga kita tidak leka dalam melakukan suruhan Allah Yang Maha Agung...

Wallahu 'Alam.

Isnin, 23 November 2009

Kita Ini Pengikut Siapa?

0 ulasan

Para Salaf kita sangat tekun mengamalkan sunnah dan solat malam. Habib Segaf bin muhammad As-Segaf berkata, "Aku tidak pernah meninggalkan qiyamullail sejak usia 7 tahun." Dalam Risalatul Qusyairiyah seorang soleh berkata, "Sejak usia 3 tahun, aku tidak pernah meninggalkan qiyamullail."

Abu Yazid Al-Busthami di masa kanak-kanaknya, belajar mengaji Al-Quran pada seorang guru. Suatu saat ketika beliau sedang membaca Al-quran sampai pada firman Allah yang bermaksud: "Hai orang yang berselimut, bangunlah (untuk solat) di malam hari, kecuali sedikit masa (yang diperuntukkan untuk berehat), iaitu separuh daripada waktu malam, atau kurangkan sedikit masa separuh itu." (Surah Al-Muzammil:1-3)

Selepas pulang dari belajar, dia bertanya kepada ayahnya, "Ayah, siapakah orang yang diperintahkan oleh Allah untuk bangun malam?". Jawab ayahnya, "Anakku, baginda adalah Nabi Muhammad SAW. Aku dan kamu tidak mampu mengikuti perbuatan beliau." Abu Yazid terdiam.

Pada pelajaran berikutnya, dia membaca ayatyang bermaksud : "Dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersamamu." (Surah Al-Muzammil:20). Selepas pulang dari belajar, dia bertanya lagi kepada ayahnya. "Siapakah yang bangun malam bersama Nabi SAW?." Jawab si ayah, "Anakku, mereka adalah sahabat-sahabat baginda." Dia bertanya lagi. "Ayah, jika kita tidak seperti Nabi dan tidak pula seperti sahabat-sahabat baginda,lalu kita ini seperti siapa?."

Mendengar ucapan ini, tergeraklah hati si ayah untuk bangun malam. Hari itu juga, dia memulakan solat malam. Si kecil Abu Yazid ikut bangun. "Tidurlah anakku, engkau masih kecil." pujuk ayahnya. "Ayah, izinkan saya solat bersama ayah, kalau tidak aku akan mengadukan ayah kepada Tuhanku." jawabnya. Lalu si ayah pun berkata "Tidak demi Allah, aku tidak ingin kamu mengadukan aku kepada Tuhanmu, mulai malam ini solatlah bersamaku." Abu yazid selalu bermujahadah hingga ia mencapai kedudukan yang tinggi di sisi Allah.

Tingkat ketekunan menentukan darjat ketinggian. Siapa ingin kemuliaan bangunlah di waktu malam untuk solat sunat mendekatkan diri kepada Yang Maha Pencipta. Berangsiapa bersungguh-sungguh, dia akan memperolehi apa yang diinginkan. Barangsapa mengetuk pintu, dia akan masuk. Barang siapa menempuh perjalanan, dia akan sampai dan menganggap kecil apa yang telah dikorbankan.

Penuntut ilmu hendaknya bangun sebelum fajar, walaupun hanya setengah jam sebelumnya. Jika dia bangun setelah fajar, maka syaitan telah kencing di telinganya. Dan barangsiapa telinganya dikencig syaitan, dia akan memulakan harinya dengan perasaan malas. Syeikh Ahmad bin Hajar berkata bahawa syaitan benar-benar telah kencing ditelinga orang itu, namun ia tidak wajib menyucikannya kerana kejadian itu bersifat batiniyah. Renungan serta muhasabah untuk kita semua. Semoga kita mempunyai kedudukan di sisi Allah SWT, kerana orang yang mulia di sisi Allah SWT itu adalah orang yang benar-benar bertaqwa.

Wallahu 'Alam.

Sabtu, 21 November 2009

Kisah Paku Di Tiang

0 ulasan

Suatu ketika dahulu, ada seorang ikhwah yang mempunyai seorang anak lelaki bernama Mat. Mat membesar. Mat membesar menjadi seorang yang lalai menunaikan seuruhan agama. Meskipun telah berbuih nasihat, suruhan dan perintah dari ayahnya agar Mat sembahyang, puasa dan lain-lain amal kebajikan, dia tetap meninggalkannya. Seabilknya amal kejahatan pula yang menjadi kebiasaannya.

Kaki judi, kaki botol, dan seribu satu macam kaki lagi menjadi kemegahannya. Suatu hari ikhwah tadi memanggil anaknya dan berkata, "Mat, kau ni terlalu sangat lalai dan berbuat kemungkaran. Mulai hari ini aku akan pacakkan satu tiang di tengah halaman rumah kita. Setiap kali kau berbuat satu kejahatan, maka aku akan benamkan satu paku ke tiang ini. Dan setiap kali kau berbuat satu kebajikan, sebatang paku akan ku cabut keluar dari tiang ini."

Bapanya membuat sepertimana yang dia janjikan, dan setiap hari dia akan memukul beberapa batang paku ke tiang tersebut. Kadang-kadang sampai berpuluh paku dalam satu hari. Jarang-jarang benar die mencabut keluar paku dari tiang tersebut.

Hari bersilih ganti, beberapa purnama berlalu, dari musim ribut tengkujuh berganti kemarau panjang. Tahun demi tahun beredar. Tiang yang berdiri megah di halaman kini telah hampir penuh dengan tusukan paku-paku dari bawah sampai ke atas. Hampir setiap permukaan tiang itu dipenuhi dengan paku-paku. Ada yang berkarat dek kerana hujan dan panas. Setelah melihat keadaan tiang yang bersusukan dengan paku-paku yang menjijikkan pandangan mata, timbullah rasa malu. Maka dia pun berazam untuk memperbaiki dirinya. Mulai detik itu, Mat mula berubah dan sembahyang. Hari itu saja lima batang paku dicabut ayahnya dari tiang. Esoknya sembahyang lagi ditambah dengan solat-solat sunat. Lebih banyak lagi paku yang dicabut. Hari berikutnya Mat tinggalkan sisa-sisa maksiat yang melekat. Maka semakin banyaklah paku-paku yang dicabut dari tiang tersebut. Hari demi hari, semakin banyak kebaikan yang Mat lakukan dan semakin banyak maksiat yang ditinggalkan, hingga akhirnya hanya tinggal sebatang paku yang tinggal melekat di tiang.

Maka ayahnya pun memanggil anaknya dan berkata : "Lihatlah anakku, ini paku terakhir, dan akan ku cabutkannya keluar sekarang. Tidakkah kamu gembira?" Mat merenung pada tiang tersebut, tapi sebalik melahirkan rasa gembira sebagai yang disangkakan oleh ayahnya, dia mula menangis teresak-esak. tanya ayahnya, "Kenapa anakku?""aku menyangkakan tentunya kau gembira kerana semua paku-paku tadi telah tiada." Dalam nada yang sayu Mat mengeluh, "Wahai ayahku, sungguh benar katamu, paku-paku itu telah tiada, tapi aku tetap sedih kerana parut-parut lubang dari paku itu tetap kekal ditiang, bersama dengan karatnya."

Sahabat-sahabat yang dimuliakan, nasihat serta muhasabah untuk diri saya dan juga sahabat-sahabat, dengan dosa-dosa dan kemungkaran yang seringkali diulangi hinggakan menjadi satu kebiasaan, kita mungkin boleh mengatasinya, atau secara beransur-ansur menghapuskannya, tapi ingatlah bahawa parut-parutnya akan kekal. Dari itu, bilamana kita menyedarkan diri ini melakukan suatu kemungkaran ataupun keburukan, maka berhentilah serta-merta. Kerana setiap kali kita bergelumang dalam kemungkaran, maka kita telah membenamkan sebatang paku yang akan meninggalkan parut pada jiwa kita, meskipun paku itu telah kita cabut kemudiannya. Apatah lagi kalau kita biarkan ianya berkarat dalam diri ini sebelum dicabut. Lebih-lebih lagi kalau dibiarkan berkarat dan tidak dicabut.

Luahan Hatiku :- "Kepada sahabat-sahabat, andai ku ada melakukan kesilapan, terkasar bahasa, serta mengguris hati sahabat-sahabat sekalian samada secara sengaja ataupun tidak, maafkanlah daku. Ku hanya manusia biasa yang seirng melakukan kesilapan, adai aku lalai andai aku melakukan kesilapan, tegurlah ku...."

Wallahu 'Alam.

Khamis, 19 November 2009

Lukisan Hati Bertemakan Cinta

0 ulasan
Assalamu'alaikum...

Dengan namaMu Ya Allah aku memulakan penulisan ini. Ucapan syukur ku panjatkan kehadratMu. Selawat dan salam buat utusan terakhirMu Nabi Muhammad s.a.w.Posting kali ini masih lagi berkenaan dengan lukisan. Hmmm..semalam dah melukis hari ni melukis lagi, macam ni la bila mood melukis dah datang, asik nak melukis je kejenya study tak mau (apa punya perangai la ni). Temanya adalah 'Cinta'. Adakah lukisan ini berkisarkan tentang diriku? barangkali ya barangkali tidak... :)

Dapat idea melukis berkenaan tema cinta ni lepas saya tengok sebuah filem yang bertajuk "Ketika Cinta Bertasbih" :) . Mungkin para pembaca dah pun tengok filem ni dan tak perlulah saya ceritakan lebih lanjut tentang filem tersebut. Point yang saya dapat setelah selesai menonton filem tersebut, keseluruhannya berkisarkan tentang soal cinta dan jodoh.

Cinta......

Setiap orang pernah jatuh cinta. Umumnya, jatuh cinta itu terjadi pada orang dengan lawan jantina. Tidak ada satupun kata-kata yang dapat mewakili perasaan jatuh cinta. Sebutlah kata senang, gembira, bahagia, bergetar, berdebar, takut kehilangan, cemburu, semua kelihatan bersinar dan menyenangkan, dan apa yang kita khuatiri adalah apabila hati kita diisi oleh cinta manusia semata-mata dan nafsu, tiada tempat untuk cinta Allah.

Oleh yang demikian Islam amat menekankan kawalan terhadap hati agar tidak mudah terpesong meeletakkan neraca perasaan cinta kepada yang bukan hak melalui amalan seperti doa dan sebagainya.

Antara doa yang patut diamalkan : " Ya Allah, kurniakanlah aku cinta-Mu dan cinta orang yang cinta kepada-Mu dan cinta orang yang cinta kepada orang yang boleh hampir kepada-Mu dan jadikan cinta terhadap Engkau Ya Allah terlebih aku cintai daripada air yang sejuk."

Doa ini wajar diamalkan supaya kita faham erti cinta yang menjadikan kita cinta kepada Allah atau menjadika cinta kepada orang yang hampir dengan Allah. Jika seseorang itu cinta kepada manusia, ia mestilah cinta yang boleh menghampirikan diri kepada Allah.




Kembali pada tajuk lukisan tadi, ni time saya nak mulakan melukis, tengok jam kat tepi tu pukul 12.30 tengah malam waktu mesir. housemate semuanya study tapi saya asik dengan melukis tak habis-habis,hehe...Lakaran mula dibuat, macam biasa la tidak berdasarkan garisan anatomi terus je buat lakaran, agak-agak lakaran dah ok teruskan untuk melukis secara terperinci pula.



Dah siap melakar dan melukis masa untuk inking pula, lukisan kat atas ni belum siap inking sepenuhnya.



Dah siap inking sepenuhnya. Garisan-garisan lakaran dah dipadam dan ni la hasilnya. Lukisan ni ambil pakai camera digital je then upload. Background nampak simple sangat sebab tak ada idea nak buat background yang macam mana. Character lelaki nampak ok tapi character perempuan macam tak jadi pula sebab saya ni tak pandai sangat nak lukis watak perempuan, susah nak buat,hehe...So, ni la lukisan hatiku pada kali ini, ayat kat atas tu saya copy dari filem "ketika cinta bertasbih" :) dan untuk paparan yang lebih jelas sila klik pada gambar.

Berkenaan topik atau point cinta tadi, adakala cinta itu datang tanpa diundang dan tanpa dipinta. Atau dalam erti kata yang lain "cinta pandang pertama" yang sememangnya tidak diundang yang boleh menggangu minda dan imaginasi.

Dalam keadaan yang sedemikian kita amat digalakkan untuk mengamalkan doa tadi. Kedua, mengerjakan solat Istikharah dan berdoa :
" Ya Allah, aku suka orang ini, kalaulah dia ini betul-betul pilihan yang tepat untuk aku dunia akhirat, pertemukanlah jodoh kami. Jadikanlah dia isteri (atau suami) ku. Kalau tidak baik Ya Allah, elakkanlah."

Cinta dan mencintailah kerana Allah, sesungguhnya cinta kerana Allah bukan kerana sesuatu yang lain saja yang ada dalam hidup ini. Hidup ini adalah hidup yang penuh dengan pelbagai kepentingan diri dan pelbagai perkara yang disukai hawa nafsu. Jadi, cinta kerana Allah dalam suasana yang demikian sangat payah untuk dicapai dan dicari. Tiada siapa yang mampu mencapainya kecuali orang yang telah bersih jiwanya, tinggi semangatnya dan mereka mampu melihat betapa hinanya dunia ini berbanding keredhaan Allah.

Seperti hadis yang diriwayatkan oleh Mu'az dari Rasulullah s.a.w baginda bersabda : " Allah Azzawajalla berfirman yang bermaksud : orang-orang yang berkasih sayang kerana kemuliaanku, mereka mempunyai beberapa mimbar dari cahaya, para Nabi dan syuhada yang menyukai mereka." (riwayat At-tarmizi)

Wallahu 'Alam.

Rabu, 18 November 2009

Bolehkah Aku Menjadi Seorang Kartunis Suatu Hari Nanti

0 ulasan
Assalamu'alaikum kepada semua pembaca...

Alhamdulillah syukur kehadrat Allah s.w.t, kita masih lagi dapat menghirup udara milik Yang Maha Pencipta, degupan jantung masih lagi berdegup menandakan nyawa masih lagi dikandung badan, seterusnya meneruskan kehidupan seperti sediakala, bak kata orang putih "Life Must Go On". Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w.

Posting kali ini berkenaan kebolehan atau bakat kurnian Allah kepada ku iaitu melukis. Bolehkah aku menjadi seorang kartunis atau pelukis suatu hari nanti??? hmmmmm....i don't think so, skang ni pun study kat Al-Azhar Kuliah Usuluddin, bukannya study kat UiTM shah alam ke ambil jurusan art atau lukisan. Tapi boleh jadi untuk jadikan ia sebagai kerja part time ku ke nanti.hehe...

Sebelum ni lepas keluar result SPM ada niat jugak nak sambung study di Uitm Shah Alam ambil bidang lukisan ni, memang minat sangat melukis,tapi tu lah...kita merancang Allah juga merancang, tetapi perancangan Allah itu lebih baik. Rezeki sambung study ku di sini dan aku percaya setiap yang berlaku itu ada hikmahnya...

Lukisan ni aku lukis time lepas jadi musyrif untuk Bait Aqlima dan Bait Athirah (rumah timbalan sape tu ye,hehe..) tak tau nak buat apa lepas tu. Mood untuk study tak de plak (jangan ikut perangai macam ni,pemalas) kat rumah aku duduk seorang diri, din (housemate) keluar dengan mat anip pergi mana entah, syakir (housemate) pergi melawat syazamir yang baru beberapa hari pulang dari malaysia, mie (housemate) pergi tengok bola Mesir Vs Al-Jazair (mesir kalah 1-0,hahaha) tak tau nak buat apa terlintas di fikiran untuk melukis,haaaaa.....apa lagi,ambil pensil, ambil paper A4, pemadam dan pen inking untuk aku mulakan melukis.

Kalau tengok character lukisan ni macam ambil character kartunis lain pun ada,hehehe...tapi ni memang aku yang lukis sendiri ye,takda tekap2 punya,hehehe...Siap sedia untuk melukis tapi masih belum ada idea untuk lukis apa. Teringat time bengkel karikatur program asah bakat kat dewan hari tu. Nak lukisan yang tepat perlulah buat anatomi dulu, supaya senang untuk melukis character ketika hendak melukis. Anatomi ini adalah garisan atau lakaran awal seperti orang lidi sebelum melukis character secara terperinci. Lukisan akan kelihatan tepat dan cantik jika berdasarkan garisan anatomi tersebut. Tapi bagi aku, takdanye nak wat garisan anatomi ni, lukis main bantai je..hehehe...ambil pensil dan kertas terus melakar n melukis. Biasalah..aku ni bukannya pelukis professional macam kartunis-kartunis yang hebat kat Malaysia atau Jepun tu.

Jari jemari ini melukis dan terus melukis, hampir siap untuk lakaran awal seterusnya untuk inking pula. Pen inking yang digunakan adalah jenis uni pn (water & fade proof.pigment ink). Dengan ukuran mata pen 0.1 & 0.5, memang selesa guna pen ni ketika inking.Lukisan akan nampak lebih menarik. Tangan pun dah penat, masa untuk berehat sebentar bersama milo. Pergi dapur buat air milo yang ustazah Bait Mujahidah bagi (terima kasih ya ustazah)

Siap untuk inking lukisan pertama. Bagi aku, aku puas hati bila melukis, apatah lagi bila lukisan ku sudah siap,wahhhh..cantiknya lukisan ku ini (memuji diri plak,ish..ish..). Aku terus melakar dan melukis untuk lukisan yang seterusnya. Akhirnya aku dapat melukiskan dalam 3 lukisan. Bermula jam 12 lebih tengah malam waktu mesir sampailah jam 3 lebih pagi, tak tidur plak tu esok macam mane nak pergi kuliah (jangan ikut perangai macam ni). Macam ni lah aku bila mood untuk melukis tu datang. Berjam-jam melukis sampai tak sedar subuh akan menjelang, dah minat melukis nak buat macam mane kan...




Ini lukisan pertama aku. Hmmmm...bagiku nampak cantik dan oklah, tapi tak taula pendapat or comment pembaca semua :) untuk paparan original size, sila klik pada lukisan tersebut.



Dan yang ni pula lukisan kedua aku. Duduk tenang muhasabah diri :) bagi aku still nampak cool dan cantik. So bagi pendapat pembaca macam mana? untuk paparan original siza sila klik pada lukisan tersebut :)


Yang ni pula lukisan aku yang last time tu. Lukisan ni mengingatkanku pada kata-kata mama. Kata-kata semangat yang diberikan. Nampak simple and look nice la :) comment anda bagaimana? macam biasa untuk paparan original size klik pada lukisan ya.. :)

Siap 3 lukisan 1 malam. Kembali pada tajuk " bolehkah aku menjadi seorang kartunis atau pelukis suatu hari nanti?", tentu boleh jika ada kesungguhan dan kesabaran yang tinggi, bukan senang nak melukis ni, kadangtu tension juga kalau lukisan tak menjadi, kena banyak berlatih untuk melukis yang penting selain bakat, asas untuk melukis tu kena ada dan perlulah belajar ya :) . Haaa...lagi 1, skang ni tengah study kan...nasihat pada diri jangan asik nak melukis je, kang study dan pelajaran terabai plak, rajin-rajinlah pergi kuliah dan jangan malas pula nak baca kitab kuliah, kang penuh dengan lukisan pula kitab tu, bukannya nak cari maksud ayat..heheheee...

Pandangan dan comment anda amat saya hargai, untuk perbaiki kelemahan yang ada pada lukisan saya ni. Dengan melukis ni mudah-mudahan boleh dijadikan medan atau medium untuk berdakwah. Berdakwah bukan hanya di masjid semata-mata tetapi skop dan makna dakwah itu meluas dan dengan karikatur juga, ia boleh dijadikan satu medan atau menyampai mesej dakwah dalam lukisan InsyAllah....

Rabu, 11 November 2009

Harga Sebuah Ketenangan

0 ulasan

Fitrah manusia sememangnya inginkan ketenangan. Ketenangan dicari dan diburu oleh jutaan manusia di dunia pada hari ini. Terjadinya krisis di dunia pada hari ini kerana tiada ketenangan dan kasih sayang. Ketenangan adalah kunci pembuka gedung perasaan dan fikiran. Kita boleh membuka tabir-tabir perasaan manusia dengan ketenangan yang dimiliki. Kita juga boleh membuka lembaran fikiran manusia dan mengambil ilmu daripadanya.

Sebenarnya ketenangan itu menjadi kecemburuan orang, lebih-lebih lagi syaitan. Syaitan tidak dapat menguasai orang yang tenang. Demikian juga Yahudi, kafir dan munafik. Mereka tidak dapat menguasai peribadi Muslim yang tenang. Ketenangan yang dimiliki apabila digunakan untuk menyuluh dan mengawal roh, perasaan dan jalan berfikir manusia, akan menghasilkan kesan yang hebat dan diluar jangkauan akal di dalam perlakuan mereka mengendalikan ekonomi, politik, pentadbiran dan kerja-kerja lain.

Ketenangan inilah yang dicari-cari oleh ahli fikir kerana mereka tahu bahawasanya idea yang hebat diwaktu tenang akan luar biasa kesannya kepada orang yang mendengar ucapan dan membaca tulisannya. Mereka yang mengeluarkan idea atau memerah fikiran di dalam keadaan jiwa gelisah dan tidak tenteram, sama seperti industri yang mengeluarkan bahan-bahan yang tidak bermutu atau rendah kualitinya. Besar kemungkinan barangan itu akan di reject oleh piawaian. Kalau dipasarkan juga ke tengah masyarakat, harganya akan jatuh menjunam. Demikian harga buah-buah fikiran dari mereka yang resah gelisah.

Ketenangan itu sangat tinggi nilainya. Ia tidak diniagakan di Bursa Saham Kuala Lumpur atau Tokyo, juga tidak diniagakan di Wall Street, tetapi diniagakan di dalam pasaran Kalbu Mukminin iaitu hati manusia di seluruh dunia dan sepanjang zaman. Ramai manusia yang cuba menanam modal untuk mengaut keuntungan yang besar iaitu ketenangan. Tetapi yang mencapai peringkat tenang itu sedikit. Yang banyak ialah mereka yang salah menanam modal kerana ditipu oleh Bursa Saham Duniawi.

Sememangnya mata benda dunia itu diselaputi dengan keindahan dan ketenagang yang palsu. Firman Allah s.w.t yang bermaksud :

" Dijadikan indah pada (pandangan) manusia berbagai keinginan yang terdiri daripada wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternakan dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia dan sesungguhnya kepada Allahlah tempat kembali yang baik (syurga). Katakanlah: Inginkah aku khabarkan apa yang lebih baik dari yang demikian itu? untuk orang-orang yang bertaqwa (kepada Allah) pada sisi Tuhan mereka ada syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya. Dan (ada pula) isteri-isteri yang disucikan serta keredhaan Allah dan Allah Maha Melihat akan hamba-hambaNya. Iaitu orang-orang yang berdosa : Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami telah beriman. Maka ampunkanlah segala dosa kami dan peliharalah kami dari seksa api neraka."

(Surah Ali-Imran: 17-23)

Ketenangan itu adalah harta kekayaan yang maknawi, yang abstrak, bukan zahiri. Bukan barang nyata yang dilihat oleh mata kepala. tetapi ia berada di alam rasa yang luasnya lebih luas dari alam cakerawala. Untuk mendapatnya adalah sangat sukar. Firman Allah s.w.t yang bermaksud :

" Ketahuilah bahawa dengan mengingati Allah itu, hati akan menjadi tenang."

(Surah Ar-Raad: 28)

Mengingati Allah sehingga melahirkan tenang bukannya senang. Ramai orang yang beribadah dan mengingati Allah, tetapi jiwa mereka kusut, mengapa??. Kerana ibadah mereka itu tidak dijiwai dan dijagai adabnya. Tuntutan ibadah tidak dilaksanakan. Ramai manusia fikir apabila menunaikan ibadah kepada Allah, mereka telah melaksanakan tuntutan ibadah. Belum selesai lagi. Kerana tuntutan ibadah itu ada hubungannya dengan manusia. Ibadah melahirkan akhlak. Akhlak melhirkan kasih sayang dan kemesraan sesama manusia. Jikalau kasih sayang sesama manusia belum wujud di dalam diri kita, ertinnya ibadah yang kita lakukan masih belum sempurna. Kerana itu ramai yang kita lihat rajin sembahyang, rajin berpuasa, rajin pergi umrah tetapi hati mereka tidak tenang, kenapa??? kerena mereka rajin pergi umrah tetapi jiran mereka kelaparan mereka tidak ambil tahu. Mereka rajin sembahyang, tetapi jiran mereka tidak ada pakaian, mereka tidak peduli. Tidak ada kasih sayang, tidak ada hubungan persaudaraan. Maka hasilnya tiada keberkatan dan ketenangan.

Kerana itu barang siapa yang memiliki ketenangan, hendaklah menghebah dan memberikannya kepada yang lain yang memerlukannya. Bagaimana caranya?

1) Melalui nasihat.
2) Mendoakan orang yang gelisah itu supaya tenang.
3) Menghadiahkan zikir, wirid dan tahlil.
4) menunjukkan muka tenang kepada orang yang gelisah.

Itulah tuntutan yang perlu kita sempurnakan apabila kita telah diberi nikmat ketenangan. Nikmat jikalau kita syukuri dan jagai dengan adab dan tertib akan ditambah oleh Allah s.w.t. Perbanyakkanlah doa dan beribadahlah kepada Allah semoga Allah memberikan kita ketenangan yang hakiki dan abadi. Amin Ya Rabbal 'Alamin.

Wallahu 'Alam.

Selasa, 20 Oktober 2009

Ada Apa Dengan Jari

0 ulasan

Sekadar renungan bersama....

Pelbagai hikmah dan tafsiran yang boleh diandaikan di sebalik jari anda yang lima. Cuba perhatikan perlahan-lahan jari anda. Luruskan ia ke hadapan dalam keadaan terbuka. Renung dalam-dalam. Kewajipan solat 5 waktu jangan diabaikan. Kemudian lekapkan jari tu di atas meja, perhatikan. Bermula daripada jari kelingking yang kecil dan kerdil, seperti manusia dan apa sahaja akan bermula daripada kecil kemudian besar dan terus membesar. Itulah fitrah insan dan alam seluruhnya. Apa sahaja yang dilakukan mesti bermula daripada kecil. Bak kata pepatah "melentur buluh biar dari rebungnya". Kegagalan mendidik di usia ini akan memberi kesan yang besar pada masa hadapan.

Seterusnya naik kepada jari kedua, jari manis namanya. Begitu juga dengan usia remaja. Manisnya seperti jari yang comel mulus ini. Apatah lagi kiranya disarungkan dengan sebentuk cincin bertatahkan berlian, bangga tak terkira...pada ketika ini, alam remaja menjengah diri. Awas!!! Di usia ini sentiasa dibelenggu dengan pelbagai cabaran dan dugaan. Hanya iman dan taqwa menunjuk jalan kebenaran. Pada usia ini, anda sudah baligh dan mukallaf. Pastinya sudah dipertanggungjababkan segala amalan di hadapan Rabbul Jalil.

Kemudian naik kepada jari ketiga. Jari yang paling tinggi, jari hantu namanya. Zaman remaja ditinggalkan. Alam dewasa kian menjengah. Di peringkat umur 30-an ini seseorang itu mempunyai status dan identiti dengan ekonomi yang kukuh serta kerjaya yang teguh. Namun, anda mesti berhati-hati kerana di kala ini banyak "hantu-hantu pengacau" yang datang menggoda. Hantu hasad dengki, hantu ego, hantu tamak, hantu iri hati dan seribu macam hantu lagi. Kalau gagal mengawal emosi lantas terus masuk ke jerangkap nafsu dan syaitan. Justeru itu, amal ibadat mesti dilipatgandakan.

Beralih kepada jari telunjuk. Jari inilah yang mengungkap satu dan esanya Allah s.w.t ketika solat. Genggamkan kesemua jari dan keluarkan jari ini. Gagahnya ia sebagai penunjuk arah, menjadi contoh dan tauladan. Manusia yang berada di tahap usia ini, hendaklah tampil sebagai model kepada generasi baru dan pembinmbing yang kaya dengan idea bernas dan minda yang hebat.

Akhir sekali, renung ibu jari. Ianya besar dan pendek tetapi menunjukkan kematangan dan kehebatan yang membanggakan. Tugasnya membenarkan sesuatu dan mentafsirkan perlbagai perkara. Bak kata orang Jawa "cap jempol" atau cap jari. Kalau dia ada, semua urusan berjalan lancar. Buat generasi muda, rujuk dahulu kepada orang tua atau yang berpengalaman. Sekiranya petunjuk mereka baik dan kita patuhi, nescaya anda boleh berkata "good" atau "yes" sambil menggenggam semua jari dan angkat ibu jari ke atas dan itulah rahsia kejayaan anda. Akhir kalam, cuba lihat sekali lagi jari anda kelima-limanya itu. Renung dan fikir dalam-dalam, dimanakah kedudukan kita sekarang???

Wallahu 'Alam.

Jumaat, 2 Oktober 2009

Tempahkan Sebuah Bilik Di Neraka Buat Ku!

0 ulasan
kematian itu pasti

Kisah ini diambil dari majalah Iskandariah Mesir "MANAR ISLAM"

Menurut majalah tersebut, pada hari kejadian, gadis yang terpengaruh dengan cara hidup masyarakat barat itu menaiki sebuah mikrobas atau bas mini untuk menuju ke destinasi di wilayah Iskandariah. Malangnya walaupun tinggal di bumi yang terkenal dengan tradisi keIslaman, pakaian gadis tersebut sangat menjolok mata. Bajunya agak nipis dan seksi hampir terlihat segala yang patut di sembunyikan bagi seorang perempuan dari pandangan lelaki ajnabi atau bukan mahramnya.

Gadis itu dalam lingkungan 20 tahun. Di dalam bas itu ada seorang tua yang di penuhi uban menegurnya..

"Wahai pemudi...alangkah baiknya jika kamu berpakaian yang baik, yang sesuai dengan ketimuran dan adat serta agama Islam kamu, itu lebih baik daripada kamu berpakaian begini yang pastinya menjadi mangsa pandangan liar kaum lelaki." Nasihat orang tua itu kepadanya.

Namun, nasihat yang sangat bertetapan dengan tuntutan agama itu di jawab oleh gadis itu dengan jawapan mengejek.

"Siapalah kamu hai orang tua? apakah di tangan kamu ada anak kunci syurga? atau adakah kamu memiliki sejenis kuasa yang menentukan aku bakal berada di syurga atau neraka?."

Setelah menghemburkan kata-kata yang sangat menghiris perasaan orang tua itu, gadis itu tertawa mengejek panjang. Tidak cukup setakat itu, si gadis lantas cuba memberikan telifon bimbitnya kepada orang tua tadi sambil melafazkan kata-kata yang lebih dasyat.

"Ambil telifon ku ini dan hubungilah Allah serta tempahkan sebuah bilik di neraka jahanam untuk ku." katanya lagi lantas ketawa berdekah-dekah tanpa mengetahui bahawasanya dia sedang mempertikaikan hukum Allah dengan begitu biadab.

Orang tua tersebut sangat terkejut mendengar jawapan dari si gadis manis itu. Sayang wajahnya ayu tidak sama dengan perilakunya yang buruk. Penumpang-penumpang yang lain turut terdiam, ada yang menggelengkan kepala kebingungan. Semua yang di dalam bas tidak menghiraukan gadis yang masih muda itu yang tidak menghormati hukum hakam dan mereka tidak mahu menasihatinya kerana khuatir dia akan menghina agama dengan lebih teruk lagi.

10 minit kemudian bas pun tiba di perhentian. Gadis seksi bermulut celupar tersebut didapati tertidur di muka pintu bas. Puas pemandu bas termasuk para penumpang yang lain mengejutkannya tapi gadis tersebut tidal sedarkan diri. Tiba-tiba orang tua tadi memeriksa nadi si gadis. Sedetik kemudian dia menggelengkan kepalanya. Gadis itu telah kembali menemui Tuhannya dalam keadaan yang tidak di sangka. Para penumpang menjadi cemas dengan berita yang menggemparkan itu.

Dalam suasana kelam kabut itu, tiba-tiba tubuh gadis itu terjatuh ke pinggir jalan. Orang ramai segera berkejar untuk menyelamatkan jenazah tersebut. Tetapi sekali lagi mereka terkejut. Sesuatu yang aneh menimpa jenazah yang terbujur kaku di jalan raya. Mayatnya menjadi hitam seolah-olah dibakar api. 2 3 orang cuba mengangkat mayat tersebut juga kehairanan kerana tangan mereka terasa panas dan hampir melecur sebaik menyentuh tubuh si mayat. Akhirnya mereka memanggil pihak keselamatan menguruskan mayat itu.

Begitulah kisah ngeri lagi menyayat hati menimpa gadis malang tersebut.

Apakah hasratnya menempah sebuah bilik di neraka jahanam dimakbulkan Allah??

Na'uzubillah...sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa di atas segala sesuatu. Sangat baik kita jadikan ikhtibar dan pelajaran dengan kisah benar ini sebagai muslim sejati. Jangan sekali-kali kita mempertikaikan hukum Allah mahupun sunnah RasulNya dengan mempersendakan atau mengejek.

Kata-kata seperti ajaran Islam tidak sesai lagi dengan arus kemodenan dunia hari ini atau sembahyang tidak akan membuatkan kita jadi kaya atau seumpamanya adalah kata-kata yang sangat biadab dan menghina Allah pencipta seluruh 'alam.

Ingatlah teman-teman, kita boleh melupakan kematian....tapi kematian tetap akan terjadi pada kita, hanya masa saja yang akan menentukan bila kita akan kembali ke 'alam barzakh. Janganlah menjadi orang yang bodoh..siapakah orang yang bodoh itu?? mereka itulah orang-orang yang ingin melawan Tuhan Rabbul 'alamin...

Apabila anda enggan melaksanakan suruhan Tuhan bererti anda ingin melawan arahan Tuhan. Sewaktu di sekolah anda tertakluk dengan undang-undang sekolah, dalam pekerjaan anda tertakluk dengan undang-undang yang dilakar oleh majikan anda, di dalam negeri anda tertakluk di bawah undang-undang negara anda. Begitu taksub sekali anda terhadap undang-undang itu hingga terlalu perihatin takut-takut melanggar undang-undang itu.

Apabila anda berpijak di bumi ini, anda juga tertakluk dengan undang-undang yang telah digubah oleh yang menjadikan bumi ini, setiap Sultan ada taman larangannya, beitu juga Allah s.w.t, taman larangannya adalah perkara-perkara yang telah diharamkan bagi hambaNya di muka bumi ini.

Marilah kita sama-sama memohon agar Allah sentiasa memberi kita petunjuk di atas jalan yang benar dan kekuatan agar sentiasa dapat menjaga lidah kita.Amin...

Wallahu 'alam.

Sabtu, 26 September 2009

27 September 2009 : Aku Terkenaaaa!!!!

0 ulasan
Dengan namaMu Ya Allah, ku memulakan penulisan ini. Segala puji bagi Allah Tuhan sekalian 'alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w merangkap utusan terakhir dan penutup sekalian Nabi.

Hari ini, 27 September 2009 bersamaan 8 Syawal 1430H, genaplah umurku 22 tahun. Tua dah ye...hehehe. Bersempena hari lahir ku ini, setelah jam sudah melepasi pukul 12.00 tghmalam, aku telah disurprisekan oleh sahabat2. Tengah syok2 layan citer raya depan laptop, tiba2 depa panggil p ruang tamu...

"abglong...meh la ke depan..potong kek ni haaa..awatnya x mau kluaq bilik...terharu kaaa.." kata syakir kepadaku.

Saje malas nk kluaq bilik sbb dh kantoi kek time depa nk bwk kluaq, padahal sebenarnye nk lari dari kene buh tepung atas kepala...hehehe.Perasaan...terharu..mmg terharu,depa ingat gak tarikh lahir aku bila, siap depa p tempah kek kt sorg akhwat lg, terima kasih la ye pd sape yg wat kek ni.

Kek pun dah terhidang depan mata. Sahabat2 pun dah kumpul untuk menunggu ku potong kek. Sesi untuk potong kek plak.Tiba2...jeng..jeng..jeng...(suspen la plak,hahaha) Din berlari dari dapur...bawak segenggam tepung p kt blakang aku buh atas kepala..argggghhhhhhhh.....punya la nk lari dari kene buh tepung...time2 aku x sedar berjaya gak din buh tepung kt aku, habis kepala, baju dan seluar putih kena tepung..hahaha...walau macam mana pun, perasaan gembira itu ada, dapat gak sambut hari lahir bersama sahabat2.

Bukan kek yang ku pinta, bukan hadiah yang ku mahu, yang paling penting..ingatan dan doa sahabat2..semoga kita semua berjaya di dunia dan akhirat. Semoga kita semua dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki. Dipermudahkan segala urusan.


kek ni walaupun sempoi, tp ianya pemberian yg bermakna dan bernilai bagiku.



tak sempat nak potong kek, kena dah tepung atas kepala, habis putih baju seluar kene tepung.



din..din...hg pekena aku nohh..siap la hg pasni,kena plak ngn aku time harijadi hg,hahaha..



sesi potong kek plak..



kek cokelat,ermmm...sedapnyerrrr....



interframe timeeeee....hehehe...



take 2, 1..2..3...smileeee....

Gembira dan terharu sungguh diri ini, dapat gak sambut hari lahir ku bersama sahabat2. Sebenarnya diorang ni yang rancang buat majlis n buat kek ni semua. Memang aku tak sangka dengan perancangan diorang ni. Apa2 pun, aku ucapkan terima kasih kepada yang terlibat, din, mie, syakir, kimi, pidaus, daud, anip, zarip dan alip...dan kpd ustazah yg wat kek tu,terima kasih gak ku ucapkan, dan tak lupa gak kepada siapa yg bg hadiah, terima kasih byk2, ingat gak korang kt hari lahir aku...semoga ikatan persahabatan ini terus berkekalan,amin.....

P/S: Kepada din..hang tunggu pembalasan aku nanti..hahaha, hang dah pekena aku lagi teruk dari kimi dan daud, nnti aku balas blk ngn teloq, siap la hg hahaha....

27 Sepetember / 8 Syawal 1430H.
Jam 4:02 AM.
Bait Muhafazah.

Khamis, 24 September 2009

Suasana Hari Raya EidulFitri 1430H di Perantauan

0 ulasan
















Terkenang di ketika itu,
Ku dimanja dan disayang selalu,
Apa saja kemahuan diri,
Akan cuba dipenuhi.

Walau hidup dalam kesukaran,
Kau kan cuba untuk membahagiakan,
Demi anak-anak yang tersayang,
Kau berdua kan berkorban.

Tetapi baru ku sedari,
Tidak mungkin kan terbalas budi,
Pengorbananmu tiada ternilai,
Hanya Tuhan akan membalasnya.

Salam....AidilFitri.....
Ayah bonda yang dicintai,
Maafkanlah anakmu ini,
Kerna belum cukup berbakti.

Apabila menjelang lebaran,
Baju baru kan disediakan,
Walau mungkin kami tidak mengerti,
Keperitan saat itu.

Namun wajahmu terus bercahaya,
Oh sucinya kasih sayang itu,
Di bibirmu kan menguntum senyum,
Andai anak-anakmu bahagia.

Salam.....AidilFitri.....
Ayah bonda yang dicintai,
Maafkanlah anakmu ini,
Kerna belum cukup berbakti.

Jumaat, 18 September 2009

Muhasabah di Penghujung Ramadhan

0 ulasan

Catatan di penghujung Ramdhan al-Mubarak madrasah tarbiyyah.....

Ramadhan yang datang sarat dengan berkat telah membahagikan fadhilatnya pada jiwa-jiwa pilihan. Kini pemergiaanya yang semakin menirus adalah lambaian yang semakin menjauh mengguris pilu di kalbu....Keharuan itu semakin mendalam dialun suara imam tarawih merintih rahmat dan maghfirah dari rabbul ghafur zurrahmah di segenap masjid-masjid.

Kudus Ramadhan yang masih dalam pelukan akan berpisah jua membawa kepada hamba yang ibadatnya tak seberapa...Surau-surau dan masjid-masji akan kembaliterpinggir. Kemeriahan berbuka puasa dan menjamah selera selepas tarawih akan beralih ke dalam kamus kenangan dan saf-saf solat akan turut surut. Adakah kudus pilu itu membangkitkan diri ini mendekatiMu Ya Rabbi!! Tahajud dan hajat di malam ramadhan begitu ringan merapatkan harapan. Alangkah manisnya agar semua catitan indah berkekalan...Berlakukah Lailatul Qadr tanpa disedari??? Malam seribu bulan gandaan itu hanya layak bagi hamba pilihanMu...

Akan kembalikah diri fakir ini menikmati kemanisan beribadat di penghulu bulan barakah??? Akan bersama lagikah dengan kebasahan air mata keinsafan??? Akan bersama lagikah dengan mereka yang Kau kasihi???

Alangkah indahnya mendengar basah bibir bertilawah di malam hari. Zikir munajat para muttaqin. Ia umpama kekasih yang mulai pergi dan berdekadlah ia bakal dirindui. Duhai Ramadhan, selamat tinggal....Moga umurku dipanjangkan lagi untuk kita bersua kembali...Syukur jutaan syukur...Jutaan jualah harapanku..Aminnn...

Salam Edulfitri..bergembiralah moga-moga kita antara golongan yang mendapat kemenangan dari Allah...Maaf Zahir & Batin...Salam ukhuwwah...dari perlembahan Nil...

Wallhu 'Alam.

Jumaat, 11 September 2009

Penghayatan Lailatul Qadar

0 ulasan

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang. Segala pujian hanya bagi Allah s.w.t yang telah menemukan kita dengan malam 10 terkahir bulan ramadhan yang dipenuhi dengan keberkatan kerana kita dapat melipatgandakan ibadah pada malam al-Qadar yang pahalanya menyamai dengan 1,000 bulan, para hamba yang sentiasa prihatin terhadap segala kenikmatan yang diberikan oleh Allah s.w.t dapat merasakan kegembiraan, mereka yang sentiasa menghulurkan sedekah, pemberian serta menyumbangkan pelbagai kebajikan akan menikmati ganjaran yang dijanjikan oleh Allah s.w.t.

Kini, kita berhadapan dengan waktu-waktu yang paling baik untuk mengabdikan diri kepada Yang Maha Esa, maka terimalah masa tersebut dengan melakukan tindakan yang sewajarnya dan menggunakannya dengan penuh kesyukuran, tidak merasa malas dan tidak memayakan diri demi menggapai kedudukan yang tinggi di sisi Allah s.w.t.

Allah s.w.t berfirman yang bermaksud : "Sesungguhnya rahmat Allah s.w.t itu amat hampir daripada orang yang sentiasa melakukan kebajikan."

Hidupkanlah Lailatul Qadar kerana pada malam tersebut Allah s.w.t telah menjanjikan akan memberikan pahala menyamai ibadah 1,000 bulan. Hidupkanlah malamnya kerana pada malam tersebut diselubungi dengan penuh keberkatan, kebajikan dan syaitan tidak akan mengganggu orang yang hendak melakukan ibadah. Pada malam tersebut, terserlahlah sifat Rahman Allah s.w.t dengan keagungan nama-nama, sifat-sifat yang indah dan melimpahkan pemberian kepada mereka yang beribadah pada malam tersebut, kepada mereka yang banyak bermunajat mengadu kepada Allah Tuhan seluruh 'alam. Oleh itu, berdoalah kepada Yang Maha Agung dengan penuh khusyuk dan tawaduk.

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud : "Sesiapa yang melakukan pelbagai ibadah pada Lailatul Qadar dengan penuh rasa keimanan dan bermuhasabah,
segala dosanya yang terdahulu akan diampunkan."
(Hadis riwayat Imam Bukhari dan Imam Muslim).


Rasulullah s.a.w bersabda lagi, yang bermaksud : "Carilah Lailatul Qadar pada malam-malam ganjil daripada 10 malam terkahir bulan ramadhan."
(Hadis riwayat Imam Bukhari).


Pada riwayat lain dari Aisyah r.a katanya : "Apabila tiba 10 malam terkahir pada bulan ramadhan, Rasulullah s.a.w menghidupkan ibadah malam. Baginda membangkitkan isteri-isteri baginda. Baginda bersungguh-sungguh dan bersemangat sekali dalam menghidupkan malam tersebut."
(Hadis riwayat muslim)


Lailatul Qadar bermaksud malam ketentuan. Sesungguhya hanya Allah s.w.t sahaja yang Maha Mengetahui mengenai keberkatan malam ini sepenuhnya. Jumhur ulama' sepakat mengatakan, malam ini adalah malam yang mana Allah s.w.t menetapkan segala urusan perjalanan hidup manusia dan hukum-hukum seluruhnya bagi tahun itu hingga pada tahun berikutnya. Iaitu hingga ke malam Lailatul Qadar pada ramadhan akan datang.

Lailatul Qadar sebenarnya adalah kisah seorang mukmin dari Bani Israel bernama Syam'un al-Ghazi. Syam'un seorang yang sangat taat kepada Allah s.w.t dan bertempur melawan orang kafir selama 1,000 bulan. Kisah Syam'un membuatkan Rasulullah s.a.w bersedih kerana hayat baginda s.a.w dan umatnya sangat pendek dan tidak dapat menyerahkan ketaatan kepada Allah s.w.t sebagaimana yang dilakukan oleh Syam'un. Lalu Allah s.w.t memberi khabar berita gembira kepada Rasulullah s.a.w dengan turunya Lailatul Qadar, iaitu satu malam yang lebih utama daripada 1,000 bulan, khusus kepada umat Muhammad s.a.w sahaja.

Pada malam itu, Allah s.w.t menyerahkan segala pengurusan kepada malaikat tertentu. Contohnya, malaikat Jibrail ditugaskan untuk mendaftar rahmat dan seksa untuk seluruh manusia. Bahagian pemberian rezeki dan tumbuh-tubuhan diserahkan kepada malaikat Mikail, hujan dan angin kepada malaikat Israfil dan segala urusan mencabut roh dan penentuan ajal pula kepada malaikat Izrael.

Ini disebut oleh Allah s.w.t dalam surah ad-Dukhan yang bermaksud : "Pada malam yang berkat itu, dijelaskan segala urusan yang penuh hikmah serta tetap akan berlaku."

Ini bermakna, segala urusan dan ketentuan perjalana hidup setiap insan ditentukan pada malam yang mulia ini tanpa meninggalkan walau sedikit jua pun. Ketentuan itu sama ada ketentuan yang baik ataupun sebaliknya, termasuklah penetuan rahmat, rezeki dan ajal bagi tempoh setahun itu.

Pada Lailatul Qadar, muka bumi dan langit sesak dipenuhi malaikat yang turun ke dunia bermula terbenam matahari hinggalah terbit fajar esoknya. Mereka ditugaskan mencari setiap amalan kebajikan yang dilakukan oleh manusia di bumi ini lalu mempersembahkannya kepada Allah Yang Maha Esa. Setiap amalan itu nilainya sama seperti ibadat 1,000 bulan. Maka sebab itulah, Umat Islam digalakkan mencari dan menghayati Lailatul Qadar ini bersungguh-sungguh.

Rasulullah sendiri menghabiskan keseluruhan 10 malam terkahir Ramadhan dengan beriktikaf di masjid, mengasingkan diri daripada isteri-isterinya, berqiyamullail, membaca al-Quran, memperbanyakkan solat sunat, berwirid, berzikir mengingati keagungan Allah s.w.t, berselawat kepada Nabi s.a.w, bermunajat memohon keampunan, kemurahan rezeki dan keluasan kurniaanNya, bertaubat dan beristighfar, bertahmid, bertakbir, bertahlil, bersyukur, mengharap rahmat dan syurga Allah s.w.t dan memohon keselamatan daripada api neraka.

Amalan bukan hanya dilakukan pada malam hari tetapi Imam Syafie juga menyatakan sunat diperbanyakkan pada sebelah siangnya. Umar Islam juga disunatkan memperbanyakkan doa pada sebelah malamnya, iaitu doa yang berkaitan dengan kepentingan umat Islam seluruhnya. Ini adalah kebiasaan yang dilakukan oleh golongan solihin dan hamba Allah yang 'arif.

Selepas kewafatan Rasulullah s.a.w, tugasan sudah selesai tetapi istimewanya pada setiap Lailatul Qadar, iaitu setahun cuma sekali Jibrail diangkat Allah s.w.t menjadi penghulu mengetuai malaikat dan turun ke bumi membawa rahmat dan keberkatan Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

Pada malam yang penuh keberkatan ini, Allah s.w.t akan mengampunkan umat Nabi Muhammad s.a.w dengan rahmatNya kecuali 4 golongan iaitu:

1- Peminum arak.
2- Orang yang derhaka kepada ibu bapa.
3- Orang yang memutuskan silaturrahim
4- Orang yang tidak mahu menegur saudaranya lebih dari 3 hari.

Wallahu 'Alam.
 

Maha Agung Tuhan Pencipta Keindahan Alam Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template