Ahad, 21 Jun 2009

Hati Seorang Ayah


Assalamu'alaikum..

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha penyayang dan segala puji bagi-Nya. Selawat serta salam buat junjungan besar kita Nabi Muhammad s.a.w.

Sempena Hari Bapa, posting kali ini berkenaan kisah hati seorang ayah. Sama-sama kita hayati kisah ini supaya kita dapat mengingati dan mengenang jasa seorang ayah. Sama-sama kita renungkan...


Suatu ketika, ada seorang anak perempuan yang bertanya kepada ayahnya. Tatakala tanpa sengaja dia melihat ayahnya sedang mengusap wajahnya, yang mulai berkerut-merut dengan badannya yang terbongkok-bongkok, disertai suara batuk-batuknya.

Anak perempuan itu bertanya pada ayahnya, "Ayah, mengapa wajah ayah kian berkerut-merut dengan badan ayah yang kian hari kian membongkok?" Demikian pertanyaanya. Ketika ayahnya sedang berehat di beranda.

Si ayah menjawab, "Sebab aku lelaki."

Anak perempuan itu berkata sendirian. "Aku tidak mengerti apa maksud ayah."
Dengan kerut kening kerana jawapan ayahnya membuatnya termenung rasa kebingungan.

Ayah hanya tersenyum, lalu dibelai rambut anaknya itu, terus menepuk-nepuk bahunya, kemudian si ayah mengatakan. "Anakku, kamu memang belum mengerti tentang lelaki."
Demikian bisik si ayah, yang membuat anaknya itu bertambah kebingungan.

Kerana perasaan ingin tahu, kemudian si anak itu mendapatkan ibunya lalu bertanya kepada ibu. "Ibu, mengapa wajah ayah jadi berkerut-merut dan badannya kian hari kian membongkok? Dan sepertinya ayah menjadi demikian tanpa ada keluhan dan rasa sakit?."

Ibunya menjawab:
"Anakku, jika seorang lelaki yang benar-benar bertanggungjawap terhadap keluarga itu memang akan demikian."

Hanya itu jawapan si ibu. Si anak itupun kemudian membesar dan menjadi dewasa, tetapi dia tetap juga tercari-cari jawapan, mengapa wajah ayahnya yang tampan menjadi berkerut-merut dan badannya menjadi bongkok?

Hingga pada suatu malam, dia bermimpi. Di dalam mimpinya itu seolah-olah dia mendengar suara yang sangat lembut, namun jelas sekali. Dan kata-kata yang terdengar dengan jelas itu ternyata suatu rangkaian kalimah sebagai jawapan rasa kebingungan selama ini.

"Saat Ku-ciptakan lelaki, aku membuatnya sebagai pemimpin keluarga serta sebagaitiang penyangga dari bangunan keluarga, dia senantiasa akan berusaha untuk menahan setiap hujungnya, agar keluarganya merasa aman, teduh dan terlindung."

"Ku ciptakan bahunya yang kuat dan berotot untuk membanting tulang menghidupi seluruh keluarganya dan kegagahannya harus cukup kuat pula untuk melindungi seluruh keluarganya."

"Ku berikan kemahuan padanya agar selalu berusaha mencari sesuap nasi yang berasal dari titsan keringatnya sendiri yang halal dan bersih agar keluarganya tidak terlantar, walau seringkali dia mendapat cercaan dari anak-anaknya."

"Ku berikan keperkasaan dan mental baja yang akan membuat dirinya pantang menyerah, demi keluarganya dia merelakan kulitnya tersengat panasnya matahari, demi keluarganya dia merelakan badannya berbasah kuyup kedinginan dan kesejukan kerana tersiram hujan dan dihembus angin, dia relakan tenaga perkasanya dicurahkan demi keluarganya, dan yang selalu dia ingat, adalah disaat semua orang menanti kedatangannya demi mengharapkan hasil dari jerih payahnya."

"Ku berikan kesabaran, ketekunan serta kesungguhan yang akan membuat dirinya selalu berusaha merawat dan membimbing keluarganya tanpa adanya keluh kesah, walaupun disetiap perjalanan hidupnya keletihan dan kesakitan, kerapkali menyerangnya."

"Ku berikan perasaan cekal dan gigih untuk berusaha berjuang demi mencintai dan mengasihi keluarganya, didalam suasana dan situasi apapun juga, walaupun tidaklah jarang anak-anaknya melukai perasaannya, melukai hatinya. Padahal perasannya itu pula yang telah memberikan perlindungan rasa aman pada saat di mana anak-anaknya tertidur lelap. Serta sentuhan perasaannya itulah yang memberikan kenyamanan bila saat dia sedang menepuk-nepuk bahu anak-anaknya agar selalu saling menyayangi dan saling mengasihi sesama saudara."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengertian dan kesedaran terhadap anak-anaknya tentang saat kini dan saat mendatang, walaupun seringkali ditentang bahkan dikotak-katikan oleh anak-anaknya."

"Ku berikan kebijaksanaan dan kemampuan padanya untuk memberikan pengetahuan dan menyedarkan, bahawa isteri yang baik adalah isteri yang setia terhadap suaminya, isteri yang baik adalah isteri yang senantiasa menemani, dan bersama-sama menghadapi perjalanan hidup baik suka mahupun duka, walaupun seringkali kebijaksanaannya itu akan menguji setiap kesetiaan yang diberikan kepada isteri, agar tetap berdiri, bertahan, sepadan dan saling melengkapi serta saling menyayangi."

"Ku berikan kerutan diwajahnya agar menjadi bukti, bahawa lelaki itu senantiasa berusaha sekuat daya fikiran untuk mencari dan menemukan cara agar keluarganya dapat hidup didalam keluarga bahagia dan badannya yang membongkok agar dapat membuktikan, bahawa sebagai lelaki yang bertanggungjawap terhadap seluruh keluarganya, senantiasa berusaha mencurahkan sekuat tenaga serta segenap perasaannya, kekuatannya, kesungguhannya demi kelanjutan hidup keluarganya."

"Ku berikan kepada lelaki tanggungjawap penuh sebagai pemimpin keluarga, sebagai tiang penyangga (seri/penyokong), agar dapat dipergunakan degan sebaik-baiknya. Dan hanya inilah kelebihan yang dimiliki oleh lelaki, walaupun sebenarnya tanggungjawap ini adalah amanah di dunia dan akhirat."

Terkejut si anak dari tidurnya dan segera dia berlari, berlutut dan berdo'a hingga menjelang subuh. Setelah itu dia hampiri bilik ayahnya yang sedang berdo'a, ketika ayahnya berdiri si anak itu menggenggam dan mencium telapak tangan ayahnya. Sambil si anak menangis, si anak telah berkata kepada ayahnya, "Aku telah mendengar dan merasakan bebanmu wahai ayahku."


Moral : Ketika ayah anda masih hidup, jangan sia-siakan kesempatan untuk mebuat hatinya gembira. Bila ayah anda telah tiada, jangan putuskan tali silaturrahim yang telah dirintisnya dan doakanlah agar Allah s.w.t selalu menjaganya dengan sebaik-baiknya.Amin


.::Buat ayahku, Tahiruddin bin Hj Sulaiman. Selamat Hari Bapa ku ucapkan. Jasa & pengorbananmu tidak akan ku lupakan, kerana segala jasa & pengorbanan mu selama ini, amat bermakna buat kami yang bergelar anakmu, kerana jasa & pengorbanan mu jualah, kami menjadi seorang anak & insan yang berguna InsyAllah.Hanya Allah sahaja yang dapat membalas segalanya. Doaku, semoga abah & mama senantiasa dirahmati, diberkati & dilindungi Allah s.w.t selalu.Amin::.

Wallahu 'Alam.

1 ulasan:

iKa on 21 Jun 2009 4:47 PTG berkata...

artikel y beshh..
itulah hakikat seorang lelaki
memikul tanggungjwb dn amanah dunia dan akhirt
namun c anak seringkali mengeluh dan merasa tidk puas ngn pemberian yg c ayah taburkan
c ayah xpnh mengeluh malah seringkali b'usaha da usaha utk mmuaskn ati keluarganya w/pom diri sndri xmndpt apa y spttnya.
wahai ayah dikau sungguh mulia..
+ selamat hari bapa kpd ayah2 d dunia +
sesungguhnya..
hari-hari adalah hari bapa..
terima kaseh..
=)

p/s : penulis,bole ker if ika nk copy artikel ni n tmpal kat blog ika? dn ika akn link bck kat blog penulis ni?

Catat Ulasan

 

Maha Agung Tuhan Pencipta Keindahan Alam Copyright © 2008 Black Brown Pop Template by Ipiet's Blogger Template